.. karena ukuran kita tak sama ..


seperti sepatu yang kita pakai, tiap kaki memiliki ukurannya

memaksakan tapal kecil untuk telapak besar akan menyakiti

memaksakan kasut besar untuk tapak mungkil akan merepotkan

kaki-kaki yang nyaman dalam sepatunya akan berbaris rapi-rapi

(Salim A Fillah, Dalam Dekapan Ukhuwah, hal. 254)

ah, pernahkah kita merasa sangat kesal atau merasa sangat ‘geregetan’ karena seseorang tidak bisa sesuai dengan keinginan kita? atau merasa sangat amat keheranan melihat sikap seseorang yang sama sekali tidak masuk di akal kita kenapa bisa seperti itu?

mungkin pernah sesekali, atau mungkin juga sering.

bisa jadi, sebabnya adalah, kita merefleksikan orang lain sebagaimana diri kita. teori komunikasi “perlakukanlah seseorang seperti halnya kita ingin diperlakukan”, sepertinya memang sudah tidak lagi relevan. bisa jadi, sikap kita kepada diri kita, tidak selalu sesuai dengan keinginan dan kebutuhan orang lain, bahkan sekalipun dalam kondisi dan situasi yang persis. oleh karenanya, teori itu berganti menjadi “perlakukanlah seseorang seperti halnya ia ingin diperlakukan”.

setiap manusia dilahirkan dengan potensinya masing-masing, saya percaya itu. dan menjadi seseorang yang mampu membaca dan melejitkan potensi itu, adalah orang yang memiliki kebeningan nurani dan kepekaan sosial yang tinggi.

begitulah, karena ukuran kita tidak sama.. maka hargailah perbedaan.

***

“kita saling bekerjasama dalam hal-hal yang kita sepakati. dan kita saling menghormati, dalam hal-hal yang kita perselisihkan”

Syaikh Muhammad Rasyid Ridha.


Dalam sebuah film jepang berjudul “CHANGE” yang bercerita tentang seorang Perdana Menteri Jepang yang masih muda, dikisahkan saat penggalan dimana ia mendapatkan tekanan saat berdiplomasi dengan salah satu menteri dari Amerika Serikat. saat itu, kondisi menjadi memanas, ketika permintaan dari sang Menteri tidak dipenuhi oleh sang Perdana Menteri. kemudian ia mengatakan:

“Pikirkanlah, kita berada di kelas yang sama. maka saat ada sesuatu yang tidak kamu sukai atau yang kamu tidak puas terhadapnya, maka sampaikanlah dengan jelas. dan dengarkan mereka dengan jelas pula. lalu mari kita berpikir melewati batas itu (lebih jauh). maka….”,

“kita akan saling memahami!”, potong sang ajudan Perdana Menteri dengan yakinnya.

“Tidak! mereka akan menyadari, bahwa mereka memang berbeda. karena saat kita berpikir bahwa kita sama, kita merasa kesal saat di sana timbul perbedaan. saat seseorang bertindak berbeda, maka kita akan berkata ‘apa-apan dia!?’, pada saat itulah pertengkaran dimulai.”

“pada dasarnya, tidak ada dua orang yang sama persis. setiap orang memiliki cara pikir yang berbeda dan mengalami situasi yang berbeda. itulah mengapa aku hanya ingin mereka mengerti, bahwa mereka memang berbeda satu dengan yang lain. setelah itu, pikirkanlah bagaimana kita memilih kata yang tepat (mengambil tindakan yang tepat-red) untuk dapat menjangkau hatinya. sehingga pada akhirnya mereka dapat meyakinkan satu sama lain. begitulah persepsi saya tentang diplomasi”

ya, begitulah seharusnya seorang pemimpin menyikapi perbedaan. dia tidak menganggapnya selalu sebagai tembok penghalang atau benih perpecahan. ia mampu menyikapinya dengan bijak, karena ia yakin, dibalik perbedaan itu, terdpat potensi kebaikan yang seharusnya dapat dimunculkan.

mempercayai yang terbaik dalam diri seseorang

akan menarik keluar yang terbaik dari mereka

berbagi senyum kecil pada pujian sederhana

mungkin saja mengalirkan ruh baru pada jiwa yang nyaris putus asa

atau membuat sekeping hati kembali percaya

bahwa dia berhak dan layak untuk berbuat baik

(Dalam Dekapan Ukhuwah, hal 188)

***

begitulah generasi terbaik mencontohkan kepada kita bagaimana menyikapi perbedaan karakter dan kepribadian. sungguh tidak bijak menuntut seseorang untuk menjadi orang lain. atau bahkan hanya dengan membandingkannya secara berlebihan.

beginilah kisah seorang Utsman, ketika Ummu Salamah, istri Rasulullah menuliskan surat kepada Utsman:

“Wahai putraku, mengapa aku melihat rakyatmu menyimpang dan menjauhkan diri darimu? Janganlah engkau, wahai putraku, menutupi jalan yang telah ditetapkan Rasulullah saw. dan janganlah engkau menyulut api fitnah setelah beliau memadamkannya. berjalanlah seperti kedua sahabatmu, Abu Bakar dan Umar. keduanya, wahai putraku, benar-benar telah menetapi urusan khilafah ini, dan tidaklah keduanya menzhaliminya”

Entah apa yang dirasakan Utsman saat itu. mungkin saja ia merasa dibandingkan, walaupun kemuliaan Rasul dan dua pendahulunya tidak ia ragukan lagi. Namun Utsman yang memiliki kelapangan jiwa, dengan bijak menjawab, “Duhai Ibunda, wafatnya Rasulullah telah menampakkan segala hal yang sebelumnya tersembunyi di antara kita dan mereka. kebenaran menunjukkan diri kepada kita beserta ahlinya, dan kebatilan pun demikian. Adapun Abu Bakar, Allah memberinya waktu yang sempit dan dia habiskan untuk mengembalikan ketaatan orang-orang. Adapun Umar, sungguh dia adalah orang yang tak ingin ada yang berubah dari masa Rasulullah sehingga dia memaksa manusia dengan perintah dan cambuknya. dia kuat dan mampu meski rakyatnya takut kepadanya sebagaimana syaithan mengambil jalan lain jika bertemu dengannya.”

“…Adapun aku wahai ibuku, adalah orang yang berlapang dada atas segala keadaan dan kenyataan mereka. aku telah melepaskan kekangan orang yang terbelenggu, dan kubiarkan unta yang merumput sampai pada sumber mata airnya. cukuplah Allah menjadi penolong bagiku pada hari dimana mereka tak mampu berbicara dan tidak diizinkan bagi mereka untuk meminta udzur”

Subhanallah, begitulah sosok mulia Utsman bin Affan, ia menyadari perbedaannya, dan berlapang dada terhadapnya.

Ali bin Abi Thalib, khalifah ke-4 setelah Utsman, memiliki cerita yang berbeda dalam menyikapi ‘perbandingan’.

seseorang berkata pada Ali ” Dulu di zaman khalifah Abu Bakar dan Umar, keadaan begitu tenteram, damai, dan penuh berkah. Mengapa di masa kekhalifahanmu, hai Amirum Mukminin, keadaannya begini kacau dan rusak?”

Ali seraya tersenyum menjawab “sebab, pada zaman Abu Bakar dan Umar, rakyatnya seperti aku.” kemudian Ali melanjutkan, “..adapun di zamanku ini, rakyatnya seperti kamu!”

begitulah, memang tidak bijak membanding-bandingkan secara berlebihan. karena dari kisah di atas, kita seharusnya tersadar, bahwa 4 orang mulia itu, memang memiliki perbedaan karakter dan situasi yang dialami. menghakimi hanya dari satu sisi, tentu saja bukan perkara bijak.

Setiap orang dimudahkan untuk melakukan sesuatu (sesuai potensinya) yang oleh karenanya ia diciptakan.

maka, daripada berfokus pada perbedaan yang melemahkan, mari kita fokus pada kelebihan yang mengundang kecemerlangan.

***

Ya Rabb, lapangkanlah dada ini.. beningkanlah jiwa ini.. sehingga kebijaksanaan selalu menjadi atribut dan ketaqwaan selalu menjadi pakaian..

2 thoughts on “.. karena ukuran kita tak sama ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s